Beginilah respon Australia ketika TNI memutus kerja sama militer

Australia memastikan akan menindak lanjuti secara serius sumber masalah yang membuat TNI memutus kerja sama militer dengan negaranya itu. (Reuters)
Pemerintah Australia memastikan akan segera menangani dan menyelidiki secara serius masalah yang membuat Markas Besar Tentara Indonesia menghentikan sementara kerja sama militer dengan negaranya.

Menteri Pertahanan Australia, Marise Payne, mengatakan bahwa masalah ini bermula dari kekhawatiran seorang perwira TNI mengenai materi pengajaran di sebuah fasilitas pelatihan bahasa Angkatan Darat di negaranya pada akhir tahun lalu.

Menurut Payne, Kepala Pasukan Pertahanan Australia (ADF), Mark Binskin, sudah melayangkan surat kepada Panglima TNI, Gatot Nurmantyo, untuk memastikan bahwa masalah ini akan diselidiki dengan serius.

"Angkatan Darat telah memeriksa masalah serius yang disampaikan dan penyelidikan atas insiden tersebut sedang dilaksanakan", ujar Payne dalam pernyataan yang dirilis di situs resminya, Rabu (4/1).

Payne kemudian mengonfirmasi, Indonesia memang sudah memberikan notifikasi kepada Australia mengenai penangguhan kerja sama ini.

"Sejumlah interaksi antara kedua organisasi pertahanan ini akan ditangguhkan hingga masalah ini selesai. Kerja sama di wilayah lain akan tetap berlangsung", katanya.

Sebelumnya, Kepala Pusat Penerangan Mabes TNI, Wuryanto, mengatakan bahwa Indonesia memutuskan untuk menghentikan segala kerja sama militer dengan Australia karena dianggap tidak menguntungkan.

"Kerja sama bilateral antar dua negara, antar angkatan bersenjata harus saling menguntungkan, bisa memberi manfaat, saling menghormati, menghargai", kata Wuryanto kepada CNNIndonesia.com.

Keputusan ini diambil sesuai dengan instruksi dari Gatot Nurmantyo yang tertuang dalam surat Panglima TNI pada 9 Desember 2016 tentang penghentian sementara kegiatan kerja sama militer ADF dan TNI.

Sebelumnya menurut koran Kompas, masalah ketidakcocokan muncul dari seorah instruktur Kopassus menemukan pelajaran di akademi Australia yang dianggap melecehkan TNI dan Pancasila. (CNN Indonesia/Kompas)
Share To:

Taufiq Akbar Wardiana

Berita dan informasi dengan sudut pandang Islam

Post A Comment:

0 comments so far,add yours

Note: only a member of this blog may post a comment.