Wapres JK (foto),
Wakil Presiden, Jusuf Kalla, mengajak negara-negara Islam kembali pada ajaran yang terkandung dalam Al-Qur'an dan Hadits.

"Kalau kita ketahui Rasulullah hijrah dari Mekkah ke Madinah agar menjadi lebih baik. Sekarang banyak orang Islam hijrah ke Eropa untuk mencari keselamatan. Mari kita kembali ke ajaran Islam", kata JK dalam sambutannya pada penutupan "Musabaqah Hafalan Al-Qur'an dan Hadits Pangeran Sulthan bin Abdul Aziz as-Su'ud Tingkat Asia-Pasifik", di Istana Wakil Presiden, di Jakarta, Kamis.

Menurut JK, terorisme dan radikalisme berasal dari "negara-negara galau", terutama negara-negara Islam yang dilanda kegalauan.

"Irak dan Suriah itu gagal mengatasi urusan dalam negeri dan dihancurkan dari luar. Afghanistan dihancurkan. Irak diinvasi oleh negara-negara Barat. Setiap kehancuran di negara Islam, yang menang adalah negara-negara Barat. Tentu kita harus wapada", ujarnya.

Dalam acara yang dihadiri anggota keluarga Kerajaan Arab Saudi, Pangeran Khalid bin Sulthan bin Abdul Aziz as-Su'ud, dan Duta Besar Arab Saudi untuk Indonesia, Mustafa al-Mubarak, beserta para peserta musabaqah dari Asia-Pasifik itu, Kalla mengemukakan dunia sangat takut terhadap terorisme yang menggunakan tindakan bunuh diri.

"Peristiwa tewasnya 35 orang di Brussel, tentu seluruh dunia banyak yang terguncang. Tapi bagaimana dengan jutaan orang mati di Irak, Yaman, Afghanistan, dan Libya. Suriah dibom habis-habisan oleh banyak negara. Sudah saatnya kita bersatu", keluhnya.

Kalla juga memberikan terima kasihnya kepada negara-negara Barat yang menerima para pengungsi dari negara-negara Islam yang sedang dilanda konflik dan peperangan berkepanjangan. 

Tentang ini, bahkan Paus Fransiskus membawa serta belasan pengungsi dari negara-negara Timur Tengah yang bertikai, di dalam kabin pesawat terbang resmi Tahta Suci Vatikan, dimana dia juga terbang bersama mereka.

"Kita memang berterima kasih kepada Barat yang menerima para pengungsi. Tapi apa itu yang kita inginkan?", ujarnya terheran-heran.

Seharusnya negara-negara Islam patut bersyukur, karena menurut Kalla negara-negara itu mendapatkan karunia yang tiada tara. Namun, karena terus-terusan dilanda konflik, negara-negara Islam tersebut tidak bisa mengelola kekayaan alamnya yang melimpah.

"Dua pertiga minyak dan gas di dunia ini ada di negara-negara Islam. Di Indonesia juga ada. Kekayaan itu seharusnya memberikan rahmat kepada sesama, bukan untuk saling menghancukan", lanjutnya.

Ia mengakui bahwa di Indonesia itu ada terorisme dan radikalisme, namun dapat diatasi dengan toleransi yang baik.

"Di Indonesia punya banyak kesamaan, namun ada juga perbedaan. Dalam hal wajib dan sunnah pasti sama. Namun, dalam pelaksanaan tentu ada perbedaan sesuai daerah. Itu yang harus kita hormati karena perbedaan itu rahmat", tuturrnya, menyinggung masalah khilafiyah. (Antaranews)
Share To:

Risalah Media

Berita dan informasi dengan sudut pandang Islam

Post A Comment:

0 comments so far,add yours

Note: only a member of this blog may post a comment.